Fiber Semen Bentuk Papan Pengganti Gypsum

Diposting pada

Fiber Semen berbentuk papan pengganti Gypsum banyak dicari oleh toko bangunan, kontraktor atau para pengusaha bangunan. Sudah banyak yang tau papan gypsum kurang begitu tahan bila terkena air, jamur, benturan keras, rayap dan api (terutama bahan kertasnya). Oleh sebab itu Gypsum hanya untuk interior seperti plafon dan partisi, dan tidak untuk eksterior seperti listplank atau penutup tiang kolom dan dinding (cladding) dan dekorasinya.

 

Papan Fiber Semen Sebagai Alternatif Gypsum

Papan fiber semen jadi pengganti gypsum karena kelebihan nya itu, yaitu sebagai material alternatif untuk interior dan eksterior, bahkan tahan dan kuat untuk penutup lantai dan pagar. Kelebihan nya lagi Papan fiber ini tahan terhadap benturan hingga mencapai 170 kg/cm tapi jauh lebih ringan dan luwes.

 

Beton biasa memiliki tulangan baja, sedangkan fiber semen terbuat dari campuran semen, pasir silika, gipsum, dan bedanya lagi memakai serat selulosa sebagai penguat. Ukuran papan relatif sama dengan gypsum.

 

Permukaannya lebih halus dan flat sehingga finishing-nya juga lebih mudah dan apik. Jadi, papan bisa langsung dicat atau dilapisi wall paper tanpa harus diplamir atau diamplas dulu. Pemasangan sama dengan gypsum, oleh aplikator yang memahami fiber cement, dengan rangka kayu atau besi. Harganya lebih murah ketimbang triplek dan gipsum tipe moisture resistant (tahan lembab).

 

Hanya saja fiber semen lebih berat ketimbang papan gipsum dengan ketebalan yang sama. Pemasangan harus dengan alat yang lebih canggih seperti bor dan gergaji mesin, dan menyerap panas. Dibanding papan gipsum standar, harganya juga lebih mahal, tapi konon dalam jangka panjang lebih murah karena lebih tahan lama (15 – 25 tahun) dan relatif bebas perawatan dibanding gipsum (5 – 10 tahun). Pada bangunan rumah aplikasi papan semen juga kebanyakan masih untuk plafon.

Baca :  Daftar Harga Berbagai Macam Merek Cat Tembok Grosir 2021

 

Kalsium Silikat

Kalsiboard produksi PT Eternit Gresik yang sekarang dikuasai Etex Group (Belgia). Menurut Irwandi Wibisono, Commercial Manager PT Eternit Gresik, Kalsiboard satu-satunya papan semen tanpa serat asbes sehingga ramah lingkungan. “Produk kita terbuat dari semen, tepung silika, dan serat selulosa sebagai pengganti asbes, ditambah bahan aditif lain, sehingga lebih tepat disebut papan kalsium silikat. Sampai kini di Indonesia hanya produk kami yang non-asbes. Itu kami pasang di label,” katanya.

Ia menjelaskan, perbedaan fiber semen dengan Kalsiboard terletak pada proses pengeringannya. Pengeringan papan semen memakai nature curing (dijemur secara alami sehingga uap air yang terkandung di dalamnya tidak bisa keluar). Sedangkan pengeringan papan kalsium silikat menggunakan autoclave (semacam steam raksasa yang diberi tekanan sekitar 12 bar) dengan proses curing selama 8 – 10 jam, sehingga lembaran papan benar-benar kering dan ringan dengan muai susut kecil.

Konsumen bisa mengetes dengan menjemurnya di terik matahari selama sehari. “Papan semen akan melengkung karena menyerap kelembaban, sedangkan papan kalsium silikat tetap rata karena proses pengeringannya hampir sempurna,” jelasnya. Kalsiboard juga memiliki papan kalsium silikat bergelombang untuk penutup atap. Kalsiboard yang tebalnya 3 – 20 mm memiliki “saudara” Kalsiplank untuk aplikasi ruang luar yang terkena hujan dan panas langsung, dengan tebal mulai dari 8 – 12 mm. Akan dilansir juga KalsiFloor dengan ketebalan 20 mm untuk penutup lantai.

Baca :  Hitungan Upah Tukang Pekerja Bangunan Jawa Timur

 

GRC board

 

Salah satu fiber cement lain adalah glassfiber reinforced cement (GRC) board produksi PT Bangun Perkasa Aditama Sentra. Papan semen yang memakai serat fiberglass setebal 4 – 10 mm ini sebenarnya tipe untuk ruang dalam seperti partisi, atau ruang luar yang terlindung dari panas dan hujan seperti di bawah atap. Sedangkan untuk ruang dalam seperti plafon, produknya adalah FiberFlat (tebal 4 mm).

“Yang banyak dipakai developer itu FiberFlat sebagai pengganti triplek karena harganya lebih murah, hanya Rp38.500 untuk ukuran empat mili dibanding triplek yang Rp45 ribuan, lebih tahan, tinggal dicat, dan finishing lebih rapi. Tapi, karena produk kita yang ngetop GRC, dibilangnya GRC board,” kata Hengky Soelistyo, Marketing Manager PT Ciptapapan Dinamika, main distributor GRC board cs.

Sementara untuk ruang luar tanpa pelindung atau lantai atas (dak) ada SuperPanel (tebal 9 – 15 mm), dengan turunan SuperPlank (SuperPanel yang dipotong-potong dan diberi profil) untuk listplank atau bahkan pagar. “Pakai SuperPanel untuk dak lebih hemat karena tidak perlu perancah. Cukup pasang rangka, kemudian gelar SuperPanel. Mau dilapisi keramik juga boleh, karena base-nya kan semen. Produk kita bebas asbes sehingga aman bagi kesehatan,” ujarnya.

 

Produsen papan gypsum Siam-Indo melalui PT Siam-Indo Concrete Product juga memproduksi papan semen big flat dan wood plank Elephant. Begitu pula PT Knauf Indonesia dengan produk Aquapanel indoor dan outdoor.