MesinReview Produk

Mesin Penanam Padi Modern (Rice Transplanter) Kubota SPW48 C

Fungsi dan harga mesin penanam padi otomatis

Kegiatan tanam pindah bibit padi merupakan salah satu kegiatan budidaya padi yang membutuhkan tenaga besar. Di Jawa Tengah, umumnya pekerja tanam padi adalah wanita usia rata – rata 54 tahun. Fakta ini menunjukkan bahwa metode tradisional ini tidak dapat diandalkan untuk jangka panjang, tentunya memerlukan regenerasi. Di sisi lain, minat generasi muda terhadap pertanian semakin berkurang. Mereka lebih memili bekerja sebagai buruh pabrik atau perusahaan ketimbang meneruskan mata pencaharian sebagai petani.

Menurunnya tenaga kerja pertanian menghambat upaya pemerintah untuk menambah luas areal lahan padi. Dalam mengatasi kendala ini, perlu adanya inovasi dan pengembangan teknologi. Khususnya daerah sentra pertanian yang kekurangan tenaga kerja pertanian. Sehingga nantinya tidak terjadi penurunan produksi padi.

Baca juga:

Harga Mesin Perontok Padi Modern Berbagai Merk

Mesin Peternakan Yang Perlu dimiliki Oleh Pengusaha Ternak

Mesin Pertanian Panen Padi KUBOTA Combine Harvester DC 70 G

Kubota Mesin Pertanian Modern Combine Harvester Membantu Petani Lebih Produktif

Kementan dalam salah satu programnya, memberikan alat dan mesin pertanian (alsintan) kepada petani. Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan produksi pertanian, sehingga tercapainya kedaulatan pangan. Mesin yang diberikan mulai dari persiapan lahan, penggarapan lahan, penanaman, panen, dan pasca panen. Diharapkan dengan ini petani tak mengalami kesusahan mengolah lahan.

Baca Juga :  Fungisida Tandem 325 SC, Pestisida Basmi Jamur Patogen Tanaman

Mesin Penanam Padi Otomatis (Rise Transplanter )

Rice transplanter merupakan salah satu alsintan yang diberikan oleh kementan kepada petani. Rice transplanter adalah alat penanam yang digunakan untuk menanam bibit padi yang telah disemaikan. Mesin ini memang dirancang untuk bekerja di sawah yang mana lahannya berlumpur. Oleh karena itu mesin ini dirancang ringan dan mempunyai alat pengapung.

Teknologi mesin rice transplanter mampu menanam padi dalam jumlah, kedalaman, dan jarak yang dapat diseragamkan. Pentingnya menjaga jarak yang pas antar barisan padi adalah untuk pertumbuhan optimal serta memudahkan petani melakukan pemeliharaan tanaman padi.

Jenis Rice Transplanter Berdasarkan Sumber Daya Penggeraknya

  1. Alat penanam bibit padi manual

Alat ini masih menggunakan tenaga manusia. Produsennya adalah IRRI dan China.

  1. Alat penanam bibit padi tenaga hewan
  2. Alat penaman bibit padi dengan traktor

Sumber daya alat ini adalah traktor. Jadi alat ini harus digandeng ke traktor. Produsen utamanya adalah Jepang. Namun, akhir-akhir ini sudah jarang yang menggunakannya.

  1. Mesin penanam bibit padi

Unit alat penanam padi ini sudah dilengkapi dengan penggerak mesin. Sehingga sumber dayanya adalah mesin itu sendiri. Mesin jenis ini banyak diproduksi oleh negara Asia.

Jenis Rice Transplanter Berdasarkan Cara Penyemaian dan Persiapan Bibit Padi

  1. Washed root seedling

Pada mesin ini, bibitnya disemai di lahan. Kelebihannya adalah tidak perlu mengubah cara penyemaian bibit yang biasanya dilakukan tradisional. Namun, kapasitas kerja menjadi lebih kecil. Hal ini dikarenakan waktu untuk mengambil bibit cukup lama.

  1. Bibit disemai di kotak penyemaian khusus

Metode ini banyak digunakan di Jepang. Pusat koperasi pertanian lah yang melakukan penyemaian, sehingga petani tak repot mempersiapkan bibit padi untuk lahannya. Penyemaian dengan metode ini hasilnya lebih seragam serta dapat diproduksi dalam skala besar. Keuntungan lainnya adalah kecepatan bekerja yang akurat dan stabil.

Baca Juga :  Mesin Panen Stripper Gatherer dan Chandue Sangat Membantu Petani

Jenis Mesin Penanam Padi ( Rice Transplanter ) dan Cara Pengoperasiannya

  1. Walking type

Umumnya mesin ini memiliki 4 hingga 6 alur. Cara pengoperasiannya dengan dintuntun oleh petani atau operator. Operator berjalan tepat di belakang mesin dan berjalan secara perlahan. Operator memiliki peran yang besar dalam mengarahkan kerapian penanaman padi.

 

Bibit padi diletakkan di atas rak yang telah ada pada mesin. Jika kekurangan bibit, bisa langsung diisikan lagi di atas rak. Untuk mempercepat proses penanaman, perlu tambahan 1 orang petani lagi yang bertugas pengisian bibit di atas rak.

  1. Riding type

Umumnya, dalam sekali jalan memiliki 4 hingga 12 baris tanam. Cara pengoperasiannya dengan dikendarai seperti kendaraan mini. Kondisi ini memudahkan petani tanpa berjalan. Namun tetap saja memerlukan petani lainnya yang bertugas dalam meletakkan bibit di atas rak.

Baca Juga :  Aplikasi Teknologi Drone Pada Industri Pertanian dan Perkebunan

Penggunaan rice transplanter memanglah efektif, namun perlu diketahui bahwa ada beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk mencapai keefektifan kinerja rice transplanter. Berikut adalah syarat teknisnya :

  • Lahan rata atau darat
  • Irigasi teknis
  • Persemaian sistem dapog

Kelebihan Rice Transplanter :

  • Proses penanaman lebih cepat.
  • Mudah dioperasikan
  • Jumlah, kedalaman dan Jarak tanaman bisa diatur

Sehingga pertumbuhan tanamna optimal

  • Penanaman padi lebih rapi dan seragam
  • Penanaman yang presisi

Kekurangan Rice Transplanter :

  • Perlu lahan yang pengolahannya sempurna atau datar
  • Perlu alat angkut untuk membawa mesin ke sawah
  • Relative mahal

 

Berikut adalah salah satu contoh mesin rice transplanter

Spesifikasi Rise Transplanter Kubota SPW48 C

Tipe MZ175 – B – 1
Displacement 171 cc
Bahan bakar Bensin
Kapasitas tangki 4 L
Dimensi :

Panjang

Lebar

Tinggi

 

2140 mm

1590 mm

910 mm

Berat 160 kg
Jumlah baris 4
Jarak baris 30 cm
Jarak tanam 12, 14, 16, 18, 21
Kedalaman tanam 7 – 37 mm (5 level)
Kapasitas kerja 5 jam/ha

Demikian tadi fungsi, jenis dan spesifikasi mesin penanam padi modern otomatis (Rice Transplanter) Kubota SPW48 C untuk memudahkan pekerjaan tani yang lebih maksimal dan memudahkan.

 

Tags

agro

Iklan dan Review produk, anda bisa menghubungi agroniagacom@gmail.com

Related Articles

Back to top button
error: Content is protected !!
Close